Google+ Followers

Saturday, May 31, 2014

HIKMAH ^_^




“sesungguhnya, bersama kesulitan ada kemudahan” (al-insyirah : 6)
Apabila, ada orang datang mengadu pada kita tentang masalah dia, pelbagai cara kita boleh kata. lama mana pun kita sanggup tadah telinga. seluas luasnya kita berlapang dada. nasihat, saranan, kata kata, cukup lengkap boleh kita hulur.
Tapi, bila tiba masa kita, kita tak berupaya hatta pujuk diri sendiri. orang yang melihat akan banyak berkata, tabahlah, kuatlah, bangkitlah, tapi sungguh takkan sama dengan apa yang kita rasa.
Serius. takkan sama.
Mungkin kita boleh tipu mereka dengan senyuman yang pahitnya hanya kita tahu. mungkin boleh kita sorok, padahal air mata dah tak upaya nak keluar lagi, mungkin boleh kita palsukan dengan kata kata,
takpe, aku okay. terima kasih ye” padahal hati dah koyak rabak, sepi dan mungkin dah takde dalam diri.
Masa tu, kita akan lebih banyak diam. fikir balik. reflek diri.
Kenapa aku diuji? kenapa, AKU?
Lalu, masa tu, kita akan lebih rasa betapa Allah itu sangat dekat. kalau kita tak diuji, ada ke kita nak duduk diam diam, sorang sorang, fikir balik apa tujuan hidup ini?
Mungkin tak, kerana kita tak rasa keperluan dan kebergantungan kita pada Allah, kita lupa, yang mengizinkan segalanya terjadi adalah DIA. saat diri diuji, hati akan lebih lembut.
Saat itulah kita rasa nak letakkan sepenuh pengharapan pada Allah.
Saat itulah solat, doa , segala ibadah kita, kita lakukan sepenuh hati, seikhlas mungkin kerana saat diri diuji baru kita sedar, betapa kerdil diri ini. Ujian sebenarnya bertujuan menguatkan.
Ujian sebenarnya, teguran dari Tuhan untuk kita agar tidak terlalu lalai dengan keseronokan dan kenikmatan yang diberi sehingga buat kita lupa untuk mengucap syukur sepenuh hati.
Ujian sebenarnya, untuk buat kita sedar dari mimpi. Mimpi yang bakal disoal nanti.
Kenapa AKU yang diuji?
Mungkin kerana, kita banyak lupa pada Illahi? mungkin untuk menguatkan kembali iman dalam diri?
Mungkin, bila mana ada orang datang dan berkongsi masalah diri, kita akan lebih memahami, kerana kita pernah mengalami?
Segalanya mungkin, kerana Allah tidak pernah menjadikan sesuatu itu untuk tujuan yang sia sia. pasti ada tujuannya, dan ketahuilah bahawa hidup ini bukan untuk berseronok sahaja, ada amanah yang tergalas di bahu kita.
Jangan besarkan masalah, besarkan Tuhan yang Maha membukakan jalan.
kuatlah kawan, sesungguhnya Allah itu takkan membebani hamba hambaNya di luar kemampuan hamba hambaNya..
.."Cepat atau lambat, hikmah itu bakal tersingkap"
https://www.facebook.com/akuislamblog

Berbahagialah Ketika Diuji Oleh Ujian Yang DiberiNya




Bismillahirrahmanirrahim,
“…Dan sesungguhnya kepada Tuhanmulah kesudahannya segala sesuatu, Dan sesungguhnya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis. Dan sesungguhnya Dialah yang mematikan dan menghidupkan…”- (An-Najm: 42-44)

Wahai insan istimewa pilihan Allah yakni insan yang sedang diuji,
Pujuklah hatimu andai dugaan yang mendatang itu seakan menghimpitmu. Bukan Allah tidak peduli. Bukan Allah hendak menyeksamu.
Bukan Allah sudah tidak melihat usaha dan doa-doamu, bukan Dia tidak kisah air matamu. Dia cuma hendak kamu tahu bahawa Dia menyayangimu. Sangat menyayangimu.
Masakan tidak, dari berbillion manusia di muka bumi ini, engkau pilihannya. Dia memilihmu kerana Dia ingin kau kembali padaNya.
Mungkin selama ini, kau lalai dari mengingatiNya dengan sebenar-benarnya, mungkin selama ini kau kurang bersyukur dengan apa yang telah Dia berikan padamu.
Limpahan nikmat yang kau perolehi jarang sekali kau syukuri. Bahkan kau tambahi dengan keluhan. Maka, muhasabahlah.

Wahai calon penghuni syurga,
“Mahasuci Allah yang menguasai segala kerajaan, Dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Mahaperkasa, Maha Pengampun.”- (Al-Mulk: 1-2)

Pujuklah hatimu andai dugaan yang datang itu seakan bertubi-tubi bagimu.
Bukan Allah tidak tahu, betapa dengan ujian dariNya ini, membuat kau terduduk, membuat kau menangis dan membuat kau lebih banyak ingat Dia.
Allah tahu itu dan ketahuilah Allah sentiasa memerhatimu dengan pandangan kasih sayang. Dia sentiasa ingin yang terbaik untuk kehidupanmu.
Dan perancanganNya sungguh berseni dan sungguh sempurna. Dia tahu kau merancang itu dan ini, Dia tahu kau mahu itu dan ini, namun yang terjadi adalah sebaliknya. Kau perlu ingat dan pasakkan dalam jiwa, Dialah sebaik-baik perancang.
Wahai sekalian sahabatku yang sedang memperbaiki diri dan memperbaiki iman,
Hidup ini dilingkari seluruhnya dengan limpahan kasih sayang Allah.
Dia beri kau nikmat sepasang mata, kerana kau pilihanNya untuk ada nikmat itu. Pernahkah kau terfikir andai selepas ini Dia mengambil nikmat itu?
Dia beri kau nikmat sepasang kaki, kerana kau pilihanNya untuk merasa nikmat itu. Pernahkah kau terfikir andai kakimu patah dan kau disahkan tidak boleh berjalan lagi?
Dia beri kau nikmat sihat, kerana kau pilihanNya untuk merasa nikmat itu. Pernahkah kau terfikir betapa banyak manusia yang sakit dihospital amat menginginkan untuk kembali sihat?
Bahkan, Dia juga beri kau nikmat ada duit, kerja, makanan, rumah, pakaian, nikmat belajar dan bermacam-macam lagi. Tapi sayangnya, kau selalu lupa untuk mengamalkan sifat Qanaah yakni merasa cukup dengan pemberianNya.
Maka, refleksilah diri kita selalu andai kita tidak termasuk dalam golongan yang rugi dikemudian hari iaitu diakhirat sana.
Yakinlah orang yang percaya akan janji-janji Allah, Dia akan kirimkan khabar gembira tidak lama lagi kepadamu dari jalan yang kau tidak sangka-sangka, cepat atau lambat bukan soalnya, yang pasti Allah tidak akan memungkiri janji.
Allah tidak akan mensia-siakan orang yang melakukan kebaikan termasuk usahamu untuk bersabar dan redha dengan setiap dugaan dariNya.
Jika bukan didunia, mungkin ganjaranmu disyurga sana. Percayalah dengan hebat bahawa Allah sesekali tidak akan mengecewakanmu kerana Dia Maha Adil dan Dia Maha Memberi.
Tidak dapat dinafikan ada ketika kau bertarung dengan perasaan sendiri, rasanya sakit sangat. Apatah lagi pada masa itu orang sekelilingmu seakan tidak memahamimu.
Tidak mengapa duhai hati, sabarlah dan solatlah. Allah sendiri berpesan dalam Al-Quran:
“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.”- (Al-Baqarah: 153)
Tidakkah ayat dariNya itu menggugah jiwamu? Belum cukup tergerakkah dirimu untuk mencuba tips yang Allah ajari?
Lihatlah kehidupan ini dengan teliti, pandanglah sesuatu yang terjadi itu dengan positif dan professional serta cubalah belajar dari setiap yang kau perhati. Mungkin dari situ kau dapat ingat Dia.
Ingin saya membawa diri saya dan pembaca semua satu analogi. Mudah-mudahan dengan izinNya ada sedikit kefahaman kita mengenai ujian dalam kehidupan ini.
Kita bayangkan sebuah rumah. Dalam pembuatan rumah sahaja mengambil masa untuk siap. Perlu ada duit (peruntukan kewangan) untuk membeli bahan-bahan seperti simen, paku, pasir, dan sebagainya.
Prosesnya juga banyak dan pelbagai, susun batu bata, mengecat, pasang mozek, dan sebagainya. Kadangkala tukang buat rumah itu berhenti seketika, mungkin sebab panas, penat dan ingin berehat sebentar.
Dan mungkin ada ketika tukang itu tidak dapat bekerja kerana hari itu hujan lebat, dia minta cuti, dia sakit dan bermacam-macam lagi.
Lihat. Untuk membuat rumah saja, mengambil masa dan ada proses-prosesnya  yang harus dilalui. Tersalah sedikit, akan memberi kesanlah kepada rumah kita, kan.
Begitu juga kita dalam kehidupan ini. Mungkin ujian yang hadir ini ialah sebagai turning point kita agar kembali kepadaNya.
Allah beri tempoh yang tertentu untuk kita lalui ujian ini. Pelbagai cara yang kita usahakan dalam melalui ujian itu dan bermacam-macam jenis orang yang kita jumpa.
Mungkin ada masa kau terduduk seketika, mencari ketenangan dariNya, mungkin ada masa kau mengumpul segala kekuatan untuk kembali bangkit dari rasa keputus asaanmu.
Ada masa kau mampu bertahan, namun ada masa kau rebah, tidak tertahan dan airmatamu pun tumpah membasahi pipi. Kau menangis semahumu, kau berdialog semahumu.
Dan Dia adalah saksi segala saksi atas segala yang kau lakukan termasuk yang terlintas dihatimu semasa mendepani ujiannya ini. Dan sampai satu saat, semuanya berakhir, ujian ini Allah izinkan berlalu pergi.

Dan ada ujian yang lain menanti pula.

Amat beruntunglah seseorang itu yang bilamana Allah hadirkan dugaan dalam hidupnya samaada dalam bentuk kesenangan mahupun kesusuhan, dia semakin dekat dengan pencipta, dia semakin ingat Dia dan sekaligus berazam untuk kembali kepadaNya.
Amat rugilah seseorang itu yang bilamana Allah hadirkan ujian kepadanya, dia masih ditakuk yang sama. Mengeluh tak berkesudahan. Menyalahkan itu dan ini.

Wahai yang hidup dan akhirnya akan mati,
Ujian berbentuk kesenangan atau kesusahan itu adalah sunatullah dalam kehidupan. Allah menguji setiap hambanya dengan cara yang berbeza, mengikut kadar kemampuan seseorang itu, dan pada masa yang tepat.
Mahu ataupun tidak mahu, kita kena menerima dan menghadapi dugaan yang medatang. Siapa kita untuk mempersoalkan kenapa kita diuji andai selama ini kita selalu memungkiri perintahNya yang diperintahkan kepada kita?
Amat baiknya Allah, dengan ujian yang hadir itu membuat kita lebih matang dan kuat untuk mendepani hari-hari yang mendatang. Maha Pengasih dan Maha Penyayang Allah, Dia uji kita bersebab.
Mungkin dengan ujian yang hadir itu, Allah nak angkat darjat kita, Allah nak hapus dosa-dosa kita, dan Allah nak beri pahala pada kita.
Maka, senyum dan berbahagialah menjadi insan pilihan yang diujiNya.
Wahai manusia yang mendambakan kebahagiaan didunia dan di akhirat,
Andai dugaan itu menjengukmu, tidak dapat tidak, kita kena rapat dengan Allah. Kekuatan itu milikNya, maka mohon kekuatan dariNya, mengadu segalanya dengan Dia.
Usahakan untuk perbaiki iman. Solat jangan tinggal dan usahakan solat diawal waktu, lazimi juga diri dengan istighfar dan selawat, dan cuba buat ibadah yang kau tak pernah buat/ tak biasa buat seperti solat tahajud, qiamulail, solat dhuha, dan sebagainya.
Dari situ, insya-Allah kau akan terdidik sedikit demi sedikit untuk kuat, sabar dan redha dengan apapun yang terjadi dalam kehidupanmu.
Dari situ kau akan rasa, betapa nikmatnya bergantung harap sepenuhnya pada Allah. Bersabarlah dalam ketaatan untuk beribadah kepadaNya. Moga kesudahan kita semua adalah kesudahan yang baik.
Saya rasa ada benarnya ayat ini:
“Bukan beratnya ujian yang membuat kita lemah, tapi ringannya hubungan kita dengan Allah yang menyebabkan kita seakan tidak dapat menanggungnya.”- (Afdholul Rahman, LangitIllahi.com)

https://www.facebook.com/akuislamblog

Friday, February 28, 2014

Bismillah.. WeLcOmE MaRcH !! 2014

Pada usia kamu yang bertambah,
Disaat sahabat lain diraikan oleh seorang lelaki ajnabi,
Kamu masih bersendiri meraikan hari jadi…

Disaat sahabat lain ditemani kekasih hati,

Kamu hanya ditemani rakan rakan..

Disaat teman sebilik mendapat kejutan dari teman lelaki,

Kamu menjalani hari jadi tanpa sebarang surprise dan kejutan.
Tanpa mawar merah, tanpa kata – kata “i love you”, tanpa coklat, tanpa patung beruang.

Pada usia kamu yang bertambah,

Saat teman – teman risau mencari.
Kamu tetap tenang menanti.

Saat teman – teman bimbang mengharungi perhubungan,

Kamu masih sabar mengharungi kehidupan bersendiri.

Pada usia kamu yang bertambah.

Kamu semakin kuat dalam pengharapan.
Kamu semakin teguh dalam penantian.
Berkongsi keluh kesah mu bukan pada lelaki tapi pada Ilahi…
Bercerita tentang pengharapan bukan pada kekasih tapi pada Rabbi…

Pada usia kamu yang bertambah.

Kamu semakin yakin.
Bahawa penantian adalah ujian, dan perjalanan adalah pengalaman.
Bersungguh dan semakin teguh dalam istikarah cintamu.
Menanti DIA mngutuskan seseorang.
Mengharap DIA menunjukkan jalan.

https://www.facebook.com/akuislamblog

Monday, November 4, 2013

 SELAMAT MENYAMBUT MAAL HIJRAH 1435H ^_^,

.. Sambutan Maal Hijrah tahun ini adalah pada 5 November 2013.. bertemakan "Wasatiyyah Tonggak Kesatuan Ummah".. 

 Mudah-mudahan kita sama-sama dapat menghayati erti sebenar perhijrahan sempena sambutan Maal Hijrah ini.. ^_^, sebagai contoh daripada nilai negatif ke arah lebih positif.. :)

Di sini.. wani nk share info sempena Sambutan Maal Hijrah esok.. 
 (Sumber: BeritaHarian-4/11/13)

Sempena Sambutan Maal Hijrah 1435H esok: Masa hayati roh hijrah bina kegemilangan Islam

Umat Islam berada di ambang meraikan sambutan bersejarah iaitu mengenang peristiwa penghijrahan Baginda SAW ke Madinah bagi menyusun gerakkan dakwah secara besar-besaran dan lebih sistematik.
Tarikh itu menjadi permulaan dalam kalendar Islam kerana ia adalah titik tolak kepada era pergerakan dakwah Islamiah yang dibawa Rasulullah SAW ke seluruh pelosok dunia. Hasilnya, hingga kini Islam menjadi antara agama terbesar dan dapat diterima oleh masyarakat dunia.

Janganlah kamu bersifat lemah dan bersedih hati pada hal kamulah orang yang paling tinggi jika kamu beriman” Surah Ali-Imran, ayat 139

Peristiwa hijrah menyingkap satu perjuangan yang penuh dengan kekuatan tanpa putus asa atau menyerah kalah di samping menjadi garisan pemisah antara kebenaran dan kebatilan.

Kebenaran memerlukan keyakinan terhadap agama Allah SWT. Ia juga diibaratkan satu jambatan yang menghubungkan antara dua tahap masa perjuangan Rasulullah SAW iaitu di Makkah 13 tahun dan Madinah 10 tahun.

Dua tahap ini sudah cukup untuk mengajar bahawa setiap kejayaan akan didahului dengan ujian hebat serta daya saing yang mantap bagi merealisasikan kehendak agama. Justeru, hijrah adalah tonggak perjuangan sangat bermakna.

Hijrah juga fajar kemenangan yang menentukan kemenangan demi kemenangan perjuangan Rasulullah SAW dan sahabat yang berhijrah menyahut panggilan keimanan.
Hijrah pada zaman Rasulullah bukan mudah

Hijrah pada zaman Rasulullah SAW bukanlah semudah yang disangka. Ia berlaku akibat ancaman daripada kaum Musyrikin yang menentang dakwah Baginda SAW dan mengancam nyawa orang yang mengikut ajaran Islam yang dibawa Nabi Muhammad SAW.

Peristiwa hijrah juga memberi gambaran kepada umat Islam bahawa bumi Allah SWT sangat luas untuk mereka hidup dengan baik dan mengecapi apa yang telah disediakan Allah SWT bagi mereka yang beriman.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “(Ingatlah) orang yang berbuat baik di dunia ini akan beroleh kebaikan (yang sebenar di akhirat). Dan (ingatlah) bumi Allah ini luas (untuk berhijrah sekiranya kamu ditindas). Sesungguhnya orang yang bersabarlah saja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira.” (Surah az-Zumar, ayat 10)

Perjalanan penuh dengan cabaran ini bukanlah semata-mata kerana takutkan ancaman kaum kafir Quraisy, tetapi ia juga strategi Nabi Muhammad SAW untuk melahirkan keberkesanan dalam dakwah Baginda SAW selain menjadi sebahagian ujian bagi umat Islam.

Ia tidak akan berjaya tanpa perancangan bijak, teliti dan penuh berhati-hati. Ia juga tidak akan berjaya tanpa sifat pengorbanan di mana Baginda SAW sanggup meninggalkan tanah air sendiri semata-mata untuk penyebaran dakwah Islamiah.

Jelaslah, hikmah dan kebijaksanaan adalah keperluan utama dalam dakwah. Tanpanya kita akan melihat kegagalan pendakwah melaksanakan pendekatan dakwah kepada masyarakat. Benarlah kata-kata ulama, “hikmah dan kebijaksanaan mestilah direbut walaupun daripada golongan musuh”.

Strategi dan pelan tindakan hijrah berkait rapat dengan bukti yang menunjukkan lemahnya usaha manusia untuk menghancurkan Islam. Ini dapat dibuktikan dengan dalil daripada firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan ketika kaum kafir merancang untuk memenjarakan engkau, membunuh engkau atau mengusir engkau - mereka merancang dan Allah juga merancang. Dan Allah adalah sebaik-baik perancang.” (Surah al-Anfaal, ayat 30)

Namun, kelemahan umat Islam menyesuaikan diri dalam masyarakat telah membantutkan perkembangan Islam. Akibatnya, Islam dilihat sebagai agama yang kolot dan ketinggalan zaman.

Inilah masanya umat Islam menghayati roh hijrah untuk diguna pakai dalam konteks semasa iaitu membina semula kegemilangan tamadun Islam yang sudah lama hilang.

Mereka mestilah memahatkan suatu kebanggaan dalam jiwa masing-masing bahawa Islam agama paling hebat. Sifat segan silu hendaklah dikikis daripada dada umat Islam bagi menzahirkan keindahan dan keagungan Islam.

Hijrah juga mengajar makna perpaduan yang mana Baginda SAW berjaya menyatukan dua kumpulan yang sebelum itu saling bermusuhan iaitu Aus dan Khazraj. Atas nama persaudaraan dan demi kasih sayang kepada Allah SWT, dua kumpulan itu akhirnya dapat disatukan.

Hubungan yang dijalinkan Baginda SAW antara penduduk pribumi (Ansar) dan pendatang (Muhajirin) menggambarkan Islam adalah agama yang mengutamakan kasih sayang dan jauh daripada keganasan.

Sikap inilah yang perlu disemai dalam kalangan orang Islam sebagai penghayatan kepada peristiwa hijrah Baginda SAW. Bukan saja sesama Islam, malah dengan penganut agama lain. Baginda SAW juga berusaha mengadakan beberapa kesepakatan dengan golongan Yahudi dan Nasrani di Madinah untuk mewujudkan suasana aman damai serta harmoni.

Justeru, Islam daripada awal lagi menganjurkan umatnya bekerjasama dan bertoleransi antara satu sama lain memakmurkan bumi ini kerana bumi Allah SWT adalah milik semua makhluk yang diciptakan, bukan kepunyaan istimewa satu kaum atau bangsa tertentu.

Utamakan pembinaan jiwa

Peristiwa hijrah juga memperlihatkan kebijaksanaan Baginda SAW yang mengutamakan pembinaan jiwa dengan terbinanya masjid pertama di Madinah dikenali sebagai Masjid Quba’ serta memperlihatkan fungsi kepentingan masjid dalam Islam.

Seterusnya Baginda SAW mendirikan masjid kedua iaitu Masjid Nabawi. Kita juga melihat tindakan Rasulullah SAW selepas hijrah dalam membangunkan negara Madinah ialah membina pasar. Kedua tindakan Baginda SAW simbolik kepada pembangunan insan dan ekonomi untuk membina negara.

Tinggalkan segala perkara rugikan umat

Penghayatan sebenar kepada peristiwa hijrah adalah meninggalkan segala perkara yang merugikan agama dan umat serta melakukan ketaatan maksimum kepada Allah SWT. Jika perkara itu tidak dapat dilaksanakan, maka peristiwa hijrah yang disambut setiap tahun adalah sia-sia.

Iktibar daripada sejarah mesti dipelajari dan dilaksanakan supaya sambutan memberi makna. Baginda Nabi SAW bersabda: “Sesungguhnya hijrah telah berlalu, tetapi ikrar setia yang masih boleh dilakukan ialah terhadap Islam, jihad dan melakukan kebaikan.” (Riwayat Muslim)

Mereka yang belum mendapat penghayatan sebenar kepada peristiwa hijrah, dianjurkan berdoa supaya diberi petunjuk dari masa ke semasa untuk berubah ke arah yang lebih baik. Berpindah dari keadaan jahil kepada takwa itu adalah sesuatu yang sesuai dengan kehendak hidayah.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang yang tidak beriman.” (Surah al-An’am, ayat 125)

Saturday, September 21, 2013

Indahnya Berbaik Sangka Pada Sang Pencipta ^_^

Subhanallah.. Maha Suci Allah..

Hidup akan terasa indah jika kita penuhi dengan prasangka baik. Berprasangka baik sebenarnya adalah saat dimana kita menghadapi segala sesuatu dengan fikiran positif, menyakini bahawa semua terjadi membawa kebaikan dan mengandung hikmah.
Saat sakit, kita berprasangka baik kepada Allah; mungkin Dia menginginkan kita berserah diri kepada-Nya dengan sepenuhnya; mungkin Dia hendak menghapuskan dosa-dosa kita; mungkin Dia bermaksud supaya kita terhindar dari musibah yang lebih berat. Dengan demikian, hati akan merasa longgar sehingga tidak banyak berkeluh kesah. Jiwa akan tenang dan tabah menghadapi ujian. Mata akan memancarkan cahaya optimis. Mulut akan melukis simpul senyum bahagia. 



Saat miskin, kita berprasangka baik kepada Allah; mungkin Dia ingin menjadikan kita orang yang tawadhu’ dan tidak sombong dengan harta; mungkin Dia ingin melihat sejauh dan sekeras apa usaha kita dalam menggapai kurnia dari-Nya; mungkin Dia ingin menjaga kesihatan tubuh kita,.sebab dengan sedikit harta, kita tidak banyak menginginkan bermacam ragam dalam bab banyak makanan, minuman, elektronik dan lain-lain yang semuanya itu tentu sedikit banyak membawa kesan negatif pada kesihatan tubuh kita. Dengan demikian, hati akan sentiasa besar, longgar dalam menghadapi segala keadaan. Jiwa tidak akan merasa kecil dan hina dengan kemiskinan, sebab ia telah menyedari bahwa kemiskinan adalah sebuah nikmat yang patut untuk disyukuri dan disambut dengan kebahagiaan.

Saat sedih, susah, boring, kita berprasangka baik kepada Allah; mungkin Dia ingin menjadikan kita orang yang sabar dan tabah; mungkin Dia menginginkan kita supaya banyak merenung dan sedikit tertawa, sebab banyak tertawa itu mengeraskan hati. Dengan demikian, kita tidak akan pernah putus asa untuk mengharungi bahtera kehidupan ini. Semangat, optimis, dan pantang menyerah, itulah yang akan tertanam pada diri kita.

Begitu juga aku pernah merasai pengalaman ini.. 
Walau setakat mana pun kita berusaha untuk menggapai sesuatu.. andai tidak berhasil..janganlah kita mudah berputus asa.. Contohnya dalam mengejar kerjaya.. Selama ini sudah banyak permohonan kerja telah aku mohon.. dan ada yg sudah pergi utk t/duga.. dalam proses untuk menempuh semua tu perlu kesabaran yg tinggi ..
Pada dua hari yang lepas aku telah menerima satu panggilan telefon daripada satu company nie  untuk t/duga jawatan sbg penolong pengurus. Aku mmg tidak percaya... terkejut pun ade.. dlm hati aku panjatkan kesyukuran kehadrat Ilahi.. Bayangkan jawatan yg aku tak pernah terpikir utk apply..tiba2 dapat.... Subhanallah..Alhamdulillah.. Namun begitu, aku terpaksa menolak ats sebab2 tertentu.. Tambahan pula, aku ada amanah yg perlu di pikul.. Apa yg ingin dikongsi di sini.. mudah-mudahan kita sentiasa berbaik sangka pada Yang Maha Esa.. banyakkan bersabar, usaha..berdoa bertawakal padaNya.




Yakinlah bahwa setiap episod dalam kehidupan kita ini pasti ada hikmah dan keajaiban yang luar biasa. Oleh itu, hadapilah setiap masalah dalam semua sendi kehidupan ini dengan fikiran positif dan prasangka baik kepada Zat yang Maha Kuasa. Bersyukur dan berprasangka baiklah dalam suka dan duka. Ingat! Allah tidak akan membebani hamba-Nya dengan sesuatu diluar kemampuannya. ^_^

Friday, September 20, 2013

Hanya Kerana Sedekah...


“Adik payung ni berapa harga?” tanya ku kepada adik penjaga gerai.

“Satu RM14.90 kak,” jawabnya.

“Ok lah akak nak beli satu yang ini,” sambil tangan ku memegang payung berwarna hijau.

Lalu 2 keping note merah kuhulurkan kepadanya, dan baki RM5.10 dihulurkan kembali kepada ku, namun aku kembalikan 10sen (sekupang dalam bahasa utaranya) kepadanya.

“Ambillah dik akak sedekah sekupang ni.”

 Bagiku yang penting aku dapat payung untuk mengambil anakku dari kelas mengaji al-quran. Kebetulan tanpa ku sangka hujan turun mencurah-curah hari itu.

Selepas mengambil anak, aku bercadang untuk ke gerai seberang jalan untuk membeli makanan tengah hari, namun dijadikan cerita gerai makanan tersebut ditutup kepada orang ramai kerana para pekerjanya sibuk menyiapkan tempahan. Sesampai aku di hadapan gerai makanan tersebut, seorang pekerja menyapa ku,


“Kak kita tak buka untuk hari ini, tapi bos saya kata kalau akak nak beli jugak menu yang sama dengan tempahan ada lebihan,” salah seorang pekerja di situ bertanya kepadaku.

“Lauk asam pedas ikan parang, sayur kacang goreng dan sambal belacan saja menunya,” dia memberitahu.
“Hmm bolehlah dik, bungkus dua,” kata ku.

Setelah bungkusan bertukar tangan lalu kutanyakan berapa harganya.

“Kak, bos saya kata tak payah bayar dia sedekahkan makanan ini untuk akak dan anak akak,” terpana aku seketika, alhamdullillah rezeki bisik hatiku.

Sepanjang perjalannan balik peristiwa itu bermain-main dibenak fikiran ku. Pelbagai persoalan yang timbul, mungkinkkah kerana sedekah sekupang ku Allah gandakan balasannya dan dibayar tunai. Subhanallah… alhamdullillah… nikmat apa yang hendak didustakan lagi?


Aku teringat pada sabda junjungan yang pernah ku baca di laman rasmi Jabatan Kemajuan Islam dulu. 

Sesungguhnya Rasulullah SAW telah bersabda :

“Harta tidak akan berkurang dengan sedekah. Dan seorang hamba yang pemaaf pasti akan Allah tambahkan kewibawaan baginya.”

(Hadis Riwayat Muslim)
Sedekah itu umpama pelaburan jangka panjang (long term investment) kerana Allah telah menjanjikan lima kebaikan di dunia dan lima kebaikan di akhirat iaitu; 
5 kebaikan di dunia :

1. Menyucikan harta

2. Menyucikan badan
3. Menolak bala dan penyakit
4. Mengembirakan orang miskin dan mengembirakan orang mukmin
5. Diberi keberkatan keatas hartanya dan diluaskan Allah rezekinya


5 kebaikan di akhirat pula ialah :


1. Dinaungkan Allah orang yang bersedekah di hari Qiamat ketika sangat panas

2. Ringan hisabnya
3. Berat timbangannya (amalan)
4. Mudah melalui titian siratal-mustaqim
5. Bertambah darjatnya di dalam syurga

Apa yang aku pelajari dari peristiwa ini untuk bersedekah tidak memerlukan wang atau harta yang banyak sebagaimana sabda Rasulullah SAW :

“Bersedekahlah kamu sekalian, meskipun dengan hanya sebiji tamar, sesungguhnya sedekah itu dapat memenuhi keperluan orang yang lapar dan menghapuskan kesalahan, sebagaimana air dapat memadamkan api.”
(Hadis Riwayat Imam Ahmad)

Paling penting hati kita mestilah melakukan dengan ikhlas kerana Allah.

Peristiwa yang telah aku lalui itu betul-betul membekas dihati kerana sedekah sekupang aku dapat makanan untuk dua orang. Sesungguhnya bersedekah itu indah.. ayuh sahabat sekalian marilah kita membanyakkan sedekah kerana Allah.
- Artikel iluvislam.com

JODOH... Janji Allah Itu Pasti ^_^

Janji Allah itu pasti. Dia akan berikan apa yang kita minta tepat pada masanya. Pada satu petang, aku kesunyian tinggal seorang diri di dalam rumah. Ku capai laptop dan online facebook. Ada seseorang yang seperti pernah aku jumpa sebelum ini ingin berkenalan denganku. Setelah lama ku renung nampak  seperti kawan lama sekolahku. Lalu aku ‘approve’ dia sebagai kawan. Tak lama kemudian dia menyapa di ruangan chat. Memandangkan  sendirian aku melayan ‘kawan lama’ itu berbual. Apabila tiba waktu maghrib dia meminta izin untuk solat dahulu. Dalam hatiku terdetik, bagusnya ‘kawanku’ ini. Usai solat kami sambung berbual. 





Dengan perencanaan Allah, kami ada ‘reunion’ dua hari selepas berbual di fb. Entah kenapa hatiku teruja untuk pergi ke ‘reunion’ sedangkan waktu itu kawan yang menguruskan ‘reunion’ bukanlah kawan rapatku. Aku sms beberapa kenalan rapat mengajak pergi ke ‘reunion’tapi tiada seorang pun yang bersetuju. Masing-masing ada urusan petang itu. Dengan perasaan hampa, aku tidur. Dalam hatiku tertanya-tanya kenapa aku begitu teringin pergi ‘reunion’ seperti ada magnet yang menarik. Lewat petang itu, aku terima sms yang mengajak aku pergi ke ‘reunion’. Dengan perasaan gembira aku bersiap ala kadar untuk berjumpa kawan lama di warung ABC. Kawan-kawanku sibuk menceritakan persiapan mereka untuk mendirikan rumahtangga, aku diam seribu bahasa. Aku tiada perancangan untuk berkahwin apatah lagi teman istimewa pun aku tiada. 

Hampir waktu maghrib aku tiba di rumah. Malam itu aku online fb seperti biasa. ‘Kawan lama’ tegur aku dan bertanya kenapa diam sahaja ketika ‘reunion’ tadi. Setelah berbual, dia bertanya akan statusku…. dengan tenang aku menjawab masih ‘single’. ‘Kawan lama’ terus melamar aku untuk menjadi teman istimewanya. Aku terkesima. Berbekalkan gerak hati, aku bersetuju dengan syarat dia boleh terima diriku seadanya dan tidak berjumpa berdua-duaan. Aku teringat kata-kata seorang senior dalam usrah ketika zaman belajar dahulu agar jaga batas pergaulan ketika couple kerana ia akan mencorakkan sedikit sebanyak akhlak anak kita nanti. Seseorang itu dibentuk dan dididik sejak zaman percintaan ibu bapanya lagi. ‘Kawan lama’ juga bersetuju dengan syarat yang telah aku berikan..





Sebelum tidur, aku terfikir betulkah tindakan yang aku lakukan ini? Dengan doa istikharah aku mohon diberikan petunjuk. Keesokkan harinya aku bangun tidur dan hatiku tenang. Kukira inilah jawapan Allah. Aku minta pada ‘kawan lama’ supaya minta izin ibu bapanya sebelum meneruskan niat  untuk mengenaliku lebih dalam… begitu juga dengan diriku. Setelah kedua belah pihak memberi restu kami teruskan proses perkenalan ini. Semuanya berjalan dengan lancar.

‘No dating’ walaupun rumah kami hanya dua minit. Tapi aku tidak kenal di mana sebenarnya rumah ‘kawan lama’ aku walaupun kami sekampung. Aku berkongsi mutiara kata dan email-email menarik untuk kami jadikan motivasi dan panduan dalam hidup.

Hampir setahun berkenalan, kami mengambil keputusan untuk mengakhiri perkenalan ini dengan ikatan yang sah. Aku tidak impikan majlis pertunangan, cukup sekadar ibunya menghantar sebentuk cincin sebagai tanda. Dalam tempoh 4 bulan bertunang, kami diuji.

Tanggal 2 Jun kami sah sebagai suami dan isteri. Paling tidak disangka, rumah yang pernah aku tumpang untuk reverse kereta dulu adalah rumah suamiku. Waktu reverse kereta hatiku terdetik kalaulah rumah ini buat kenduri mesti senang kerana kawasannya yang lapang.

Kini dia menjadi suamiku dan kami dikurniakan seorang puteri penyeri rumahtangga kami. Alhamdulillah kami bahagia meskipun diuji dengan tinggal berasingan dan hanya berjumpa di hujung minggu. ‘Kawan lama’ ini sebenarnya adalah rakan sekelas sejak  darjah 1.
Allah Maha Besar, ‘kawan lama’ ingat aku disebabkan pernah dimarahi ketika darjah 1 dulu.  Bila aku fikir kembali, begitu cantik aturan Allah. Kita merancang, Dia juga merancang tetapi yang terbaik itu dari Dia. Ada rahsia di sebalik rahsia yang tidak kita ketahui. Berdoa dan bergantung haraplah kepada Allah kerana Dia Lebih Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya dan bilakah masa yang sesuai.

Credit to: Penulis, Nur Ruzaini Che Mansor
                 Editor, Abi Aisyah

Artikel: www.iluvislam.com
http://www.iluvislam.com/tazkirah/8981-jodoh-itu-rahsia-allah.html